FRA ANGELICO

[column width=”2/3″ title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

Fra Angelico – Pelukis Italia

Fra Angelico, (Italia: “Saudara Malaikat”) nama asli Guido di Pietro, juga disebut Fra Giovanni da Fiesole dan Beato Angelico, (lahir ± 1400, Vicchio, republik Florence [Italia]—meninggal 18 Februari 1455, Roma) , pelukis Italia, salah satu pelukis terbesar abad ke-15, yang karya-karyanya dalam kerangka gaya Renaisans awal mewujudkan sikap religius yang tenang dan mencerminkan pengaruh Klasik yang kuat.

Sejumlah besar karya yang dieksekusi selama karirnya adalah altarpieces dan lukisan dinding yang dibuat untuk gereja dan biara San Marco di Florence saat dia tinggal di sana.

[/column]

[column width=”1/3″ last=”true” title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

[/column]

[column width=”1/1″ last=”true” title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

Periode San Domenico

Dibaptis Guido di Pietro, ia muncul dalam dokumen tahun 1417 sebagai pelukis awam. Kemudian, antara tahun 1420 dan 1422, ia menjadi biarawan Dominikan dan tinggal di biara San Domenico di Fiesole, di sana ia mengambil nama Fra Giovanni da Fiesole.

Di Fiesole dia mungkin dipengaruhi oleh ajaran Giovanni Dominici, pemimpin militan dari kaum Dominikan yang direformasi; tulisan-tulisan Dominici membela spiritualitas tradisional dari serangan gencar humanisme.

Angelico juga dipengaruhi oleh sesama biarawan St. Antoninus Pierozzi, yang menjadi uskup agung Florence ketika Fra Angelico menolak jabatan itu dan yang mungkin telah mengkonsolidasikan iman Angelico. Diyakini bahwa Antoninus juga mungkin telah mengilhami beberapa komposisi Angelico.

Menurut pelukis dan penulis biografi Giorgio Vasari, Angelico dilatih oleh pelukis dan miniaturis terbesar dari tradisi Gotik, Lorenzo Monaco, yang pengaruhnya dapat dilihat dalam kehalusan eksekusi yang jelas dan telaten serta luminositas yang semarak yang tampaknya menjiwai tokoh-tokoh dalam lukisan. lukisan Angelico. Kualitas-kualitas ini terutama terlihat dalam dua altarpieces kecil, Madonna of the Star dan The Annunciation.

Deposisi Angelico untuk Santa Trinità di Florence pernah dikaitkan dengan Monako, yang telah memulainya sebelum dia meninggal pada tahun 1425. Monako telah membaginya menjadi triptych dan mengeksekusi puncaknya.

Angelico, bagaimanapun, membuatnya menjadi altarpiece terpadu dengan lanskap luas yang didominasi oleh kota bukit beraneka warna. Ini mungkin merupakan kebangkitan imajinatif dari Cortona, di mana Fra Angelico menghabiskan beberapa waktu dan di mana beberapa karya pentingnya dapat ditemukan.

Terhadap latar belakang itu diuraikan secara tajam sosok-sosok manusia dalam kelompok-kelompok yang saling berhubungan; fitur mereka dilacak dengan sangat hati-hati sehingga upaya telah dilakukan untuk mengidentifikasi mereka sebagai potret. Susunan figur ini membuktikan pengetahuan mendalam Angelico tentang formalisme yang menjadi ciri seni awal Renaisans.

Dua untaian terjalin dalam kehidupan Angelico di Fiesole: kehidupan saleh seorang biarawan dan aktivitas berkelanjutan sebagai pelukis. Vasari menggambarkannya sebagai “suci dan luar biasa,” dan, tidak lama setelah kematiannya, dia dipanggil angelico (“malaikat”) karena kebajikan moralnya. Ini kemudian menjadi nama yang paling dikenalnya, sering didahului dengan kata beato (“diberkati”).

Tren Artistik

Angelico mengetahui dan mengikuti dengan cermat tren artistik baru pada masanya, terutama representasi ruang melalui perspektif. Dalam karya-karya besar seperti The Last Judgment (1440–45) dan The Coronation of the Virgin (c. 1430–32), misalnya, sosok manusia yang mundur ke belakang sendiri menciptakan perasaan ruang yang mirip dengan yang ada di lukisan. dari Masaccio kontemporer Florentine yang hebat dari Angelico.

Karya paling awal oleh Angelico yang dapat diberi tanggal dengan pasti adalah triptych dimensi besar yang ia lukis untuk serikat pedagang linen (atau Arte dei Linaiuoli; maka namanya, Altarpiece Linaiuoli); itu tertanggal 11 Juli 1433. Terlampir di sebuah kuil marmer yang dirancang oleh pematung Florentine Lorenzo Ghiberti, altarpiece ini mewakili Perawan dan Putra yang menghadap ke depan, secara monumental, dan, mengelilingi mereka dengan kunci kecil, malaikat menawan, mengembangkan motif patung “Madonna Bintang.”

Kelompok ini memiliki kedekatan dengan Florentine Maest (yaitu, Madonna dan anak yang bertahta dalam keagungan) abad ke-14, tetapi pengaruh Masaccio dapat dilihat dalam formalisme konstruksi dan dalam penggunaan cahaya dan warna yang inovatif. Angelico menyelesaikan pekerjaan dengan predella, atau potongan sempit lukisan di sepanjang bagian bawah altar; kelompok lukisan ini termasuk The Adoration of the Magi dan The Martyrdom of St. Mark, yang jelas dan kompak dalam narasi mereka dan memiliki perspektif yang ditentukan secara ketat, sebuah teknik yang bahkan lebih efektif dalam lukisan kecil yang menggambarkan penamaan John the Pembaptis.

[/column]

[column width=”2/3″ title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

Lukisan Angelico

Pada awal 1430-an, Angelico ditugaskan untuk melukis Deposisi untuk sakristi gereja Santa Trinità sebagai karya pendamping untuk Adoration of the Magi karya Gentile da Fabriano. Seperti disebutkan di atas, Angelico mengambil alih lukisan ini setelah kematian Lorenzo Monaco pada tahun 1425.

Dalam lukisan Angelico, Kristus yang telah mati dengan lembut diturunkan dari salib dan ditangisi dalam kesedihan yang hening oleh Perawan Maria dan sekelompok wanita di sebelah kiri komposisi.

[/column]

[column width=”1/3″ last=”true” title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

[/column]

[column width=”1/1″ last=”true” title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

Di sebelah kanan, sekelompok pria berpakaian Florentine kontemporer berdiri dalam kontemplasi bisu. Salah satu tokoh ini mungkin potret Palla Strozzi, pelindung kapel dan altarpiece. Strozzi, yang pada saat itu merupakan salah satu orang terkaya di Eropa dan saingan Cosimo de’ Medici, diasingkan pada tahun 1434.

Altarpiece mungkin telah selesai setelah pengasingannya, mungkin sekitar tahun 1440. Deposisi adalah salah satu lukisan pertama di Renaisans Italia untuk menggambarkan sosok-sosok dalam lanskap yang surut daripada di ruang yang ditetapkan sebagai panggung latar depan. Di latar belakang, Angelico menggambarkan kota Yerusalem.

Juga di tahun 1430-an, Angelico melukis salah satu karya Renaissance Florentine yang paling terinspirasi, The Annunciation, sebuah altarpiece yang secara signifikan lebih unggul dari dua lukisannya yang lain tentang subjek yang sama. Ini menunjukkan Taman Eden dengan Adam dan Hawa diusir oleh Malaikat namun juga di bawah kekuasaan utusan yang bersinar dan gadis murni yang digambarkan dalam ruang serambi bergaya Renaisans.

Predella dengan terampil dibagi menjadi cerita Perawan Maria, digambarkan secara natural—terutama Visitation, yang memiliki panorama realistis.

Angelico selalu mengikuti kenyataan dengan cermat, bahkan ketika dia menggunakan teknik miniaturis. Kadang-kadang, ia menggunakan teknik abad pertengahan, seperti latar belakang emas, untuk menghormati selera mereka yang menugaskan pekerjaan itu, tetapi sosoknya masih muncul cukup jelas dari panel, dengan cara Renaisans, mengungkapkan gambar pelukis yang semakin yakin dan harmonis. idiom.

Annalena Altarpiece karya Angelico, juga dari tahun 1430-an, sejauh yang diketahui, adalah percakapan sakral pertama (yaitu, “percakapan suci,” representasi Keluarga Suci) dari Renaisans.

Bertahun-tahun di biara San Marco

Angelico tetap di biara Fiesole sampai 1439, ketika ia memasuki biara San Marco di Florence. Di sana ia bekerja sebagian besar pada lukisan dinding. San Marco telah dipindahkan dari biarawan Sylvestrine ke Dominikan pada tahun 1436, dan pembangunan kembali gereja dan biaranya yang luas dimulai sekitar tahun 1438, dari desain oleh arsitek dan pematung Florentine Michelozzo.

Konstruksinya disubsidi dengan murah hati oleh keluarga Medici. Angelico ditugaskan sekitar tahun 1438 oleh Cosimo de ‘Medici the Elder untuk mengeksekusi altarpiece, di mana ia kembali melukis sacra conversazione. Ketika gereja ditahbiskan di Epiphany pada tahun 1443, altarpiece pasti mendominasi tempat ibadah.

Angelico menggambarkan Perawan dan anak yang diangkat tinggi di atas takhta, dengan orang-orang kudus di kedua sisinya surut ke angkasa; di antara mereka adalah dua santo pelindung Medici, Cosmas dan Damian. Karya ini, salah satu karya Fra Angelico yang paling menarik, berakhir di rerimbunan pohon cemara, palem, dan pinus yang lebat di langit yang dalam namun tanpa nada.

Sosoknya tampak bersih dari hasrat manusia dan tampaknya memiliki ketenangan jiwa yang luar biasa. Sebuah predella, menunjukkan delapan legenda kecil dari dua orang suci Medicean dipisahkan oleh Piet (Perawan Maria memegang tubuh Kristus), menyelesaikan pekerjaan. Lukisan-lukisan ini kini tersebar di berbagai museum.

Di dinding biara San Marco di Florence terdapat lukisan-lukisan yang menandai puncak karier Angelico. Di aula kapitel, ia melaksanakan Penyaliban besar yang tampaknya mirip dengan “Moralitas” abad ke-14, yang mendesak pelepasan dari kesombongan duniawi dan keselamatan melalui Kristus saja.

Selain tiga sosok yang disalibkan di langit, Angelico melukis kelompok-kelompok figur ritual, diatur secara berirama, dengan paduan suara para martir, pendiri ordo keagamaan, pertapa, dan pembela ordo Dominika (yang pohon silsilahnya digambarkan di bawah pemandangan yang mencolok ini ), serta dua orang suci Medicean.

Dengan demikian, dalam kelengkapan karya ini, Fra Angelico mengembangkan sebuah konsep yang nyaris tidak disarankan dalam karya-karya altarnya sebelumnya.

Fra Angelico menggambarkan pengagungan Sang Penebus dalam banyak lukisan lain di biara pertama biara dan di sel-selnya. Di salah satu koridor, dia menjalankan Annunciation yang memperluas pola dari yang sebelumnya di Cortona. Di dalam sel, ia memproklamirkan devosi kepada Kristus yang disalibkan dalam setidaknya 20 contoh, semuanya terkait dengan kehidupan monastik. Karya gambar di ruang sempit ini rumit, mungkin karya banyak tangan yang diarahkan oleh sang master, termasuk Benozzo Gozzoli, murid terbesar Fra Angelico, dan Zanobi Strozzi, murid lain yang lebih dikenal sebagai miniaturis, serta kolaboratornya yang paling awal. , Battista Sanguigni.

Tangan Fra Angelico sendiri dapat diidentifikasi di 10 sel pertama di sisi timur. Tiga pokok perhatian yang patut mendapat perhatian khusus: Kebangkitan, penobatan Perawan, dan, khususnya, Kabar Sukacita, disajikan di galeri putih telanjang, dengan St. Petrus Martir dalam doa, dengan takut-takut menghadap kelompok, kebiasaannya yang berwarna kontras dengan yang halus dua nada merah muda dalam pakaian Perawan dan Malaikat.

Sel-sel, yang awalnya tersembunyi dari pandangan publik karena sumpah biara, mengungkapkan kegembiraan rahasia biarawan-lukisan dalam menciptakan sosok-sosok kemurnian untuk menggerakkan saudara-saudaranya ke meditasi dan doa. Gambar-gambar dalam lukisan-lukisan ini adalah ekspresi liris seorang pelukis yang juga merupakan pendahulunya.

Periode Romawi

Pada akhir tahun 1446, Fra Angelico dipanggil ke Roma oleh Paus Eugenius IV, dan dia tinggal di sana sampai sekitar tahun 1450. Namun, pada musim panas tahun 1447, dia berjanji untuk mendekorasi kapel San Brizio di katedral Orvieto. Asisten Angelico, terutama Gozzoli, bekerja erat dengannya di dua kanvas, penuh dengan gambar, di kapel ini.

Kanvas-kanvas Kristus sang Hakim di tengah-tengah hierarki malaikat dan paduan suara para nabi, masing-masing, hanya sebagian dieksekusi oleh Angelico; mereka dilanjutkan lebih dari 50 tahun kemudian oleh Luca Signorelli.

Di Roma lukisan dinding yang dieksekusi Angelico di kapel St. Petrus (c. 1446–47), di kapel Sakramen di Vatikan (tidak sebelum 1447), dan di studio Paus Nicholas V (1449) memiliki semua telah dihancurkan. Tetapi Vatikan masih memiliki lukisan dekoratif untuk kapel Niccolò V. Di sana ia melukis pemandangan dari kehidupan Santo Stefanus dan Lawrence, bersama dengan tokoh-tokoh Penginjil dan orang-orang kudus, mengulangi beberapa pola predella di altarnya San Marco.

Adegan pentahbisan Santo Stephen dan Santo Lawrence keduanya diatur dalam interior katedral yang khusyuk, dan sedekah St Lawrence diatur dengan latar belakang sebuah kuil.

Dalam adegan ini khususnya, Angelico mengilhami orang miskin dan menderita yang mengelilingi diaken-santo dengan ketenangan yang memurnikan mereka dan menerangi mereka dengan cahaya batin, membuat mereka setara dengan sosok yang diberkati di altarpieces.

Pada saat yang sama, pengorganisasian karya-karya ini dan rendering arsitektur di dalamnya menandai puncak perkembangannya sebagai seniman Renaisans.

Sekitar tahun 1450 Fra Angelico kembali ke Florensia, di mana, masih menjadi biarawan, ia menjadi biarawan San Domenico di Fiesole (1450–c. Juni 1452). Karyanya yang paling menonjol saat ini adalah siklus 35 lukisan pemandangan dari kehidupan Kristus dan subjek lain untuk pintu peti perak di tempat kudus gereja Santissima Annunziata di Florence. Karya-karya ini, yang telah dicat ulang secara ekstensif, mungkin merupakan gema jauh dari lukisan-lukisan yang hancur di kapel Niccolò V.

Meskipun keaslian karya-karya ini diperdebatkan, Pembantaian Orang-Orang Tak Bersalah, Penerbangan ke Mesir, dan Presentasi di Kuil tampaknya menjadi Angelico karena spontanitas cerah dari sosok ramping, serta spasial lingkungan dan lanskap. Ciri-ciri tersebut berasal dari pengalaman luas seniman dalam lukisan mural.

Namun, di sebagian besar gambar kecil ini, ada semacam keterputusan dan kelelahan, yang menunjukkan tangan murid yang seninya jauh dari puisi Fra Angelico yang tak terlukiskan. Masih ada nada monumental tertentu di akhir altar yang dia eksekusi di biara Bosco ai Frati di Mugello.

Dengan selesainya altarpiece ini dan beberapa karya kecil lainnya, pekerjaan artistik Fra Angelico yang subur hampir berakhir.

Pada tahun 1453 atau 1454, Fra Angelico kembali pergi ke Roma, di mana dia meninggal di biara Dominikan tempat dia tinggal selama kunjungan pertamanya ke kota itu. Dia dimakamkan di gereja terdekat Santa Maria sopra Minerva, di mana makamnya tetap menjadi objek pemujaan.

[/column]

[column width=”1/3″ title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

[/column]

[column width=”2/3″ last=”true” title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

Warisan Fra Angelico

Selain pengaruh yang dimilikinya terhadap para pengikutnya, Fra Angelico memberikan pengaruh yang signifikan di Florence, terutama antara tahun 1440 dan 1450, bahkan pada seorang master ulung seperti Fra Filippo Lippi.

Sebagai seorang biarawan, Fra Angelico dipuji dalam tulisan-tulisan abad ke-15 dan kemudian, beberapa di antaranya menganugerahkan halo legendaris kepadanya.

[/column]

[column width=”1/1″ last=”true” title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

Sebagai seorang pelukis, ia diakui sejak 1438 oleh pelukis kontemporer Domenico Veneziano.

Vasari, dalam bagiannya tentang Angelico dalam Kehidupan Pelukis, Pematung, & Arsitek Italia Paling Terkemuka, sebagian besar tidak akurat dalam data biografinya tetapi menempatkan Fra Angelico dengan benar dalam kerangka Renaisans.

[/column]

[column parallax_bg=”disabled” parallax_bg_inertia=”-0.2″ extended=”false” extended_padding=”true” background_color=”#ffab4c” background_image=”” background_repeat=”” background_position=”” background_size=”auto” background_attachment=”” hide_bg_lowres=”false” background_video=”” vertical_padding_top=”0″ vertical_padding_bottom=”0″ more_link=”” more_text=”” left_border=”transparent” class=”” id=”” title=”” title_type=”single” animation=”none” width=”1/1″ last=”true”]

[column_1 width=”1/1″ last=”true” title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

BT. FRA ANGELICO

Beato Yohanes dari Fiesole, atau yang lebih dikenal sebagai Beato Fra Angelico, adalah seorang pelukis Dominikan yang lahir di Florence, pada akhir abad ke-14. Sejak muda, ia belajar melukis. Setelah menjadi seorang Dominikan, ia tetap mendayagunakan bakatnya itu. Setelah berkontemplasi, ia mewartakan Injil dengan mempergunakan kreativitasnya; dengan kuas dan cat lukis di tangannya, ia menuangkan misteri penebusan dalam berbagai lukisan. Fra Angelico meninggal pada tanggal 18 Februari 1455. Ia adalah pelindung para seniman. Pestanya dirayakan Gereja setiap tanggal 18 Februari.

[/column_1]

[/column]