SANTO ALBERTUS AGUNG

[column width=”1/1″ last=”true” title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

[/column]

[column width=”1/1″ last=”true” title=”” title_type=”single” animation=”none” implicit=”true”]

St. Albertus Magnus

[dropcap type=”1″]S[/dropcap]anto Albertus Agung adalah seorang Pujangga dan guru Gereja, ia adalah seorang pelindung para ilmuwan dan filsuf. Salah satu muridnya yang terkenal ialah Santo Thomas Aquinas. Ia menjadi provincial, dan kemudian ditahbiskan sebagai Uskup Ratisbon, tapi setelah dua tahun ia mengundurkan diri dan kembali mengajar.

Santo Albertus adalah seorang dosen yang kudus, ia meninggal di Cologne pada tahun 1280. Pestanya dirayakan Gereja setiap tanggal 15 November. Dia hidup di abad ketiga belas dan merupakan seorang Imam dan dikenal juga sebagai seorang Ilmuwan.

Albertus Magnus (Albert the Great; c 1200 – 1280) adalah salah satu pemikir paling universal yang muncul selama Abad Pertengahan. Dia menulis tentang botani, astronomi, kimia, fisika, biologi, dan geografi, dan memberikan kontribusi asli untuk logika, psikologi, metafisika, meteorologi, mineralogi, dan zoologi.

Dia juga membuat peta dan grafik, bereksperimen dengan tanaman, mempelajari reaksi kimia, merancang instrumen untuk navigasi, dan membuat studi terperinci tentang burung dan hewan.

Tulisan-tulisan produktif Albert termasuk komentar tentang karya-karya Aristoteles dan pemikir klasik lainnya, serta para filsuf Arab yang teks-teksnya diperkenalkan kembali ke universitas-universitas Eropa selama abad ke-13.

Selain tulisan ilmiah dan filosofis, Albert menulis banyak komentar Alkitab dan karya teologis lainnya. Pemahamannya tentang teks-teks filosofis yang beragam memungkinkan dia untuk membangun dalam bukunya Summa Theologica, salah satu sintesis yang paling luar biasa dalam budaya abad pertengahan.

Premisnya, bahwa iman dan akal bukanlah sumber pengetahuan yang tidak sesuai, memberikan inspirasi untuk karya utama muridnya yang paling terkenal, kolega dan teman Dominika, Thomas Aquinas.

Asal Jerman

Albert lahir di kota Bavaria, Lauingen. Ayahnya, seorang anggota bangsawan yang lebih rendah, dapat mengirim putranya untuk belajar di Padua, Italia, di mana ia menunjukkan minat yang kuat pada fenomena alam dan teologi.

Pada tahun 1223 ia diterima di Ordo Pengkhotbah (Dominika), dan dikirim ke biara Cologne, yang tetap menjadi rumahnya selama karir panjang beasiswa, menulis, perjalanan dan mengajar.

Sebagai mahasiswa di Universitas Paris, kemudian sebagai profesor, Albert menemukan “pembelajaran baru”, berdasarkan filsafat dan sains Yunani dan Arab, menimbulkan kontroversi yang tidak diketahui di pusat-pusat pembelajaran Jerman.

Dia melakukan sejumlah proyek penulisan yang menunjukkan hubungan karya-karya kuno ini dengan ajaran Kristen.

Selama periode ini Albert dikenal sebagai Albertus Teutonicus (Albert orang Jerman), sampai Roger Bacon menjulukinya “Magnus.”

Pengaruh Eropa

Albert melayani empat tahun sebagai provinsial Dominikan berbahasa Jerman, yang memerlukan kunjungan ke lebih dari 56 biara dan biara di daerah yang mencakup misi sejauh Riga (sekarang ibu kota Latvia).

Albertus Magnus selalu berjalan kaki, sering berhenti untuk mengamati fenomena alam, dan menghabiskan waktu berjam-jam di perpustakaan rumah-rumah yang dikunjunginya, menyalin buku-buku yang baru baginya.

Ketika ketenarannya meningkat, Albert dipanggil untuk menengahi perselisihan teologis, membuat kurikulum baru, mengadakan konferensi dan membela pembelajaran ilmiah baru. Keahliannya sebagai wasit dan pembawa damai membawa tugas kepausan ke sejumlah tugas gerejawi dan diplomatik termasuk pengangkatannya sebagai uskup Regensburg pada tahun 1260, sebuah keuskupan dalam krisis spiritual dan keuangan.

Setelah tiga tahun reformasi dan dorongan, Albert meminta untuk diberhentikan dari jabatannya, dan dia kembali mengajar.

Kematian Thomas Aquinas pada tahun 1274, merupakan kesedihan besar bagi Albert, yang menyatakan bahwa “terang Gereja” telah padam. Dikatakan bahwa pada tahun-tahun berikutnya dia tidak dapat menahan air matanya setiap kali Thomas disebut-sebut.

Signifikansi yang Universal oleh Albertus Magnus

Albertus Magnus meninggal pada 15 November 1280, dan dimakamkan di Cologne. Pada tahun 1931 ia dinyatakan sebagai santo dan doktor Gereja, dan pada tahun 1941 dinobatkan sebagai santo pelindung ilmu alam.

Kebesaran Albert tidak hanya terletak pada kesetiaannya pada visi Katolik Roma dan Dominikan, atau dalam kecemerlangan karya ilmiahnya, atau dalam luasnya kecerdasannya, meskipun kualitas-kualitas ini benar-benar luar biasa.

Tetapi, dengan wawasan yang tidak biasa di zamannya, Albert mengarahkan studi dan pengajaran ilmiahnya dengan keyakinan bahwa “tujuan ilmu pengetahuan alam bukan hanya untuk menerima pernyataan orang lain, tetapi untuk menyelidiki penyebab yang bekerja di alam.” (De mineral.11, tr.2, c 1)

[/column]