579-1639

Santo Martin de Porres

Santo Martin de Porres merupakan Bruder Awam Peru dari Ordo Dominikan.

Sebagai pria ras campuran yang lahir di Peru, Santo Martin de Porres adalah perwakilan dari tiga benua; ibunya keturunan Afrika, ayahnya dari Spanyol, dan dia sendiri lahir di Dunia Baru. Seorang penyembuh dan teman yang sangat terhormat bagi semua makhluk hidup, Martin adalah salah satu orang suci paling populer di Amerika Latin.

Lahir pada 9 Desember 1579 di Lima, Peru, Martin adalah anak tidak sah dari Don Juan de Porres, seorang bangsawan Spanyol dan Ana Velázquez seorang wanita kulit hitam yang dibebaskan dari Panama, yang keluarganya telah menjadi budak Afrika. Dark complected seperti ibunya, ayahnya tidak secara hukum mengakui dia sampai dia remaja.

 

 

Dia dan saudara perempuannya Juana berbagi masa kecil yang miskin dan terabaikan, dan pada usia dua belas, ayahnya mengajarinya ke ahli bedah tukang cukur sehingga dia mungkin memiliki pekerjaan. Pada masa itu, selain memotong rambut, tukang cukur-bedah melakukan operasi, membuat obat-obatan, dan banyak diminta untuk menyembuhkan setiap penyakit.

Sangat religius, adalah kebiasaan Martin untuk berdoa saat dia mencampur ramuan penyembuhan herbalnya, dan mereka mengatakan bahwa dia menyembuhkan banyak orang dengan doanya seperti dengan ramuannya.

Dia menemukan kesuksesan luar biasa dalam profesi barunya, tetapi dalam keinginannya untuk melayani Tuhan dengan kerendahan hati seperti anak kecil, dia secara rutin memberikan semua uangnya kepada orang miskin. Pada usia lima belas tahun, ia ingin menjadi misionaris asing dan memasuki Biara Rosario Dominikan sebagai Tersier Ordo Ketiga atau Bruder Awam.

Pekerjaan yang sederhana

Dia melakukan pekerjaan rumah yang paling sederhana, sambil merenungkan Sengsara Kristus, subjek yang sangat menarik baginya. Sebagai buruh tani dan tukang kebun, Martin mengembangkan harmoni yang mendalam dengan alam. Hewan berbondong-bondong kepadanya dan dia menunjukkan rasa hormat dan kebaikan yang membingungkan saudara-saudaranya di Eropa.

Karena sebagian besar imam Dominikan berasal dari Spanyol, mereka memiliki sedikit pengalaman dengan orang-orang dari budaya lain. Percaya pada keunggulan peradaban mereka sendiri, mereka pada dasarnya berada di Dunia Baru untuk melayani tentara dan pedagang yang baru tiba dari negara asal mereka.

Selama wabah, Martin diam-diam mengajari mereka arti sebenarnya dari amal Kristen ketika dia menawarkan diri untuk membantu di rumah sakit.

Dia tanpa henti merawat budak Afrika, penduduk asli, dan bangsawan Spanyol dengan keanggunan dan semangat yang sama. Karena keberhasilan perawatannya yang spektakuler, mereka mengangkatnya sebagai kepala rumah sakit, pekerjaan yang dia klaim tidak layak. Suatu hari, ketika rumah sakit penuh sesak dengan orang sakit, Martin diberitahu untuk tidak menerima orang lain.

Namun ketika dia menemukan seorang India berdarah sampai mati karena luka pisau, dia segera membawa pria itu dan merawatnya. Atasan Martin menegurnya karena ketidaktaatan terbuka terhadap perintahnya, dan Martin menjawab, “Maafkan kesalahan saya, dan tolong beri tahu saya, karena saya tidak tahu bahwa ajaran kepatuhan lebih diutamakan daripada amal.”

Sejak saat itu, mereka memberi Martin kebebasan untuk mengikuti keputusannya sendiri dalam merawat pasien. Martin terbukti memberikan kontribusi yang begitu berharga bagi komunitas agamanya sehingga, atas desakan sebelumnya, ketentuan rasial dihapuskan sehingga mereka dapat menjadikannya seorang bruder yang mengaku sepenuhnya dalam Ordo Dominikan.

 

“Compassion, my dear brother, is preferable to cleanliness. Reflect that with a little soap I can easily clean my bedcovers, but even with a torrent of tears, I would never wash from my soul the stain that my harshness toward the unfortunate would create.” – San Martin de Porres.

Terjemahan: “Kasih sayang, saudaraku tersayang, lebih utama daripada kebersihan. Renungkan bahwa dengan sedikit sabun saya dapat dengan mudah membersihkan seprai saya, tetapi bahkan dengan semburan air mata, saya tidak akan pernah membersihkan dari jiwa saya noda yang akan ditimbulkan oleh kekerasan saya terhadap orang yang tidak beruntung.” – San Martin de Porres).

 

 

Seorang Pekerja Sosial

Sebagai seorang imam, Martin menggunakan naluri misionarisnya, berkeliling kota untuk merawat orang-orang sakit di Lima. Dia secara khusus mengabdi kepada orang miskin, dan orang-orang yang tertindas secara rasial.

Memiliki naluri praktis yang besar, ia membuka rumah sakit dan panti asuhan, mengumpulkan uang dari elit Spanyol yang baru kaya. Karena kemampuannya untuk menganggarkan dan mengalokasikan sumbangan amal yang diberikan kepadanya, mereka mempromosikan Martin menjadi almoner (pekerja sosial medis) biara ketika sedang berjuang untuk mendapatkan dukungan keuangan.

Dia mengumpulkan sumbangan tetap berjumlah dua ribu dolar per minggu, jumlah yang mencengangkan pada waktu itu, untuk menutupi biaya operasional biara dan menyediakan makanan bagi yang lapar. Setiap hari pada siang hari, dia membuka gerbang biara sehingga dia bisa membagikan makanan kepada siapa saja yang membutuhkannya. Terlepas dari jumlah orang yang menunggu, tidak ada yang pernah ditolak.

Amalnya meluas ke kerajaan hewan, dan dia meresmikan tempat perlindungan pertama untuk kucing dan anjing liar. Itu adalah keyakinan tulusnya bahwa Tuhan sama-sama mencintai semua makhluk, jadi semua berhak atas belas kasih dan penghambaannya – bahkan mereka yang paling rendah. Contoh kepercayaan ini terlihat jelas ketika biara diserbu oleh tikus dan tikus.

Racun yang dipesan sebelumnya harus dikeluarkan untuk mengakhiri infestasi. Martin pergi ke taman dan dengan lembut memanggil tikus keluar dari tempat persembunyiannya. Dia menegur mereka karena menyerang biara dan berjanji untuk memberi mereka makan setiap hari di taman jika mereka akan menjauh dari gedung.

Kedua belah pihak tetap pada perjanjian ini, dan mereka masih memohon kepada Saint Martin hari ini untuk mencegah infestasi hama ini.

Jika kecintaan Martin yang besar terhadap hewan tampaknya tidak dapat dijelaskan oleh rekan-rekan Spanyolnya, mereka tumbuh untuk menerimanya sebagai bukti lain dari kesuciannya.

Dia tak henti-hentinya berdoa dan menikmati tugas-tugas sederhana karena tugas-tugas itu memampukannya untuk tetap bersatu secara diam-diam dengan Tuhan. Kebijaksanaan Martin tampaknya berasal dari sumber yang jauh di dalam dirinya dan banyak dicari.

Para uskup agung dan mahasiswa agama datang kepadanya untuk bimbingan dan arahan spiritual. Ini tidak diragukan lagi merupakan peran yang sulit baginya, karena dia lebih menyukai kehidupan yang rendah hati dan anonim.

Kemampuan Intuitif

Tetapi dengan karunia mistik seperti itu, dia tidak bisa diabaikan. Di kapel, dia akan bermeditasi begitu dalam sehingga dia akan melayang dari tanah. Kemampuan intuitifnya memungkinkan dia untuk membaca pikiran dan menyelinap melalui pintu yang terkunci. Seperti orang suci mistik lainnya, ia dikaruniai bilokasi (kemampuan untuk berada di dua tempat sekaligus), melampaui semua hukum ruang dan waktu. Pedagang Spanyol yang mengenalnya dari Lima melaporkan bertemu dengannya di Filipina dan Jepang.

“A torrent of tears could never wash from my soul the stain of neglect toward the homeless.” – San Martin de Porres.

(“Air mata yang deras tidak akan pernah bisa membersihkan dari jiwaku noda pengabaian terhadap para tunawisma.” – San Martin de Porres)

Seorang budak Afrika yang dirawat Martin di Peru memberi tahu Martin bahwa dia sangat senang bertemu dengannya lagi dan bertanya bagaimana perjalanannya. Ketika dia diberitahu oleh saudaranya yang lain bahwa Martin tidak pernah meninggalkan Lima dalam hidupnya, budak itu dengan keras tidak setuju. Dia bersikeras Martin telah datang ke budak di lambung kapal saat mereka diangkut dengan besi, menawarkan penghiburan dan kenyamanan.

Pada saat kematiannya karena demam tinggi, Martin de Porres adalah seorang selebriti besar di Lima. Dia meninggal pada tanggal 3 November 1639 sebagai teman yang sangat dekat dari San Juan Macías (Santo Juan Macías), sesama saudara awam Dominikan, dan Santa Rosa de Lima (Santo Mawar dari Lima), seorang Dominikan awam lainnya.

Orang miskin menganggapnya sebagai pahlawan rakyat dan memanggilnya Bapak Cinta Kasih, dan kelas atas menghormatinya karena perbuatan baik dan kemampuannya sebagai penyembuh.

Pemakamannya terbuka untuk seluruh kota dan dihadiri oleh para bangsawan, mantan budak, dan otoritas keagamaan yang telah dia layani dan nasehati dengan rasa hormat yang sama dalam hidup. Setelah kematiannya, Martin mempertahankan cinta orang-orang Peru, dan kultusnya sangat kuat di Amerika Selatan.

Ia dibeatifikasi pada tahun 1837 oleh Paus Gregorius XVI dan dikanonisasi pada Mei 1962 – santo kulit hitam pertama di Amerika – ketika Paus Yohanes XXIII menobatkannya sebagai santo pelindung persaudaraan universal. Dia segera juga menjadi santo pelindung hubungan antar ras, keadilan sosial, ras campuran, pendidikan publik, dan perlindungan hewan.

Penggambaran Santo Martin de Porres

Dalam seni, mereka menggambarkan Saint Martin de Porres dalam kebiasaan Dominikan dengan sapu, binatang kecil di kakinya sebagai pengingat kehidupan kerendahan hati yang dipimpinnya, melakukan pekerjaan rendah hati, cintanya kepada semua makhluk Tuhan terbukti.

Merpati Roh Kudus juga hadir, menekankan hikmat ilahi yang dimiliki Martin. Ia memikul salib karena pengabdiannya pada Sengsara Kristus. Karena Martin adalah ras campuran, dia adalah pelindung kerukunan ras. Karena dia memulai hidupnya sebagai tukang cukur-ahli bedah, tukang cukur dan penata rambut mengklaim dia. Dia adalah pelindung para ahli hukum karena begitu banyak orang penting datang kepadanya untuk meminta nasihat.

 

Doa ke Santo Martin de Porres

Kepada Anda Santo Martin de Porres, kami dengan penuh doa mengangkat hati kami yang dipenuhi dengan keyakinan dan pengabdian yang tenang.

Mengingat amal engkau yang tak terbatas dan berpengaruh untuk semua lapisan masyarakat dan juga kelembutan dan kerendahan hati mu, kami memohon doa lewat perantaraan mu,

[sebutkan permintaan di sini]

Berkatilah dalam keluarga kami hadiah berharga dari syafaat doa yang engkau berikan dengan penuh perhatian dan murah hati.

Tunjukkan kepada orang-orang dari setiap ras dan warnai jalan persatuan dan keadilan.

Mohon dari Bapa kita di surga kedatangan kerajaan-Nya, sehingga melalui kebajikan timbal balik di dalam Tuhan, manusia dapat meningkatkan buah-buah kasih karunia dan pantas menerima upah kehidupan kekal. Amin.